Saldo Vegas Point
bonus-deposit

Sebenarnya ane bingung, ane mau taruh di FR Lain tapi ini kejadian udah lumayan lama, dan ane juga gak ada foto pas waktu exe karena kejadian tanpa di duga2. Dan yang bersangkutan juga udah jadi isteri ane juga... Dan ane juga belum pernah buat thread sih di forum ini karena ane sebenarnya anak baik2.. 

 jadi ini thread pertama ane..

Meskipun ane anak baik2 tapi ada kalanya ane "butuh" cuci mata makanya ane gabung di grub ini.

Ok, kejadiannya udah berlangsung lama seperti ane bilang. Sekitar tahun 2011. Saat itu ane masih baru jadi mahasiswa di salah satu perguruan tinggi swasta di kota apel. Ane ambil jurusan akuntansi. Walaupun jurusan ini mayoritas dihuni oleh para kaum hawa, tapi aq (bosen ngomong "ane" terus) cinta dengan jurusan ini dan aq yakin kaum adam juga bisa sukses di akuntansi, apalagi tampang gua juga lumayan lah kayak chinese2 gitu, hmmm, cakep juga sih, pernah ada yg kasih nilai 7,5. O ya, scara fisik gua sih tergolong kurus (Walaupun gak krempeng), tinggi gua 173 dengan berat badan 58. Kulit putih kayak cina soalnya aq ada turunan cina juga dari kakek. OK, bagian terparahnya gua satu2nya cowok di angkatan yang baru itu. Sebenarnya ada 2, tapi gak sampek 3 bulan tuh anak pindah ke Manajemen. Ada cowok lain tapi dia kakak kelas - beda angkatan.

Singkat cerita, saat mendekati UAS, dosen akuntansi pengantar 1 memberikan tugas pamungkasnya sebagai syarat mengikuti UAS. Tugas ini lumayan susah pakek banget. Bisa botak kepala mikirnya. Saking susah nya aku berinisiatif mengajak temenku buat belajar bareng mengerjakan tugas yang maha susah ini. Oke, waktupun ditentukan hari Jumat malam. Karena sabtu - minggu banyak yang gak bisa karena pada mudik. 

Aku bergoncengan dengan temenku cewek, dan ada lagi temenku cewek bergoncengan sama temenku cewek juga (kan dah ane bilang kalau ane cowok sendiri di angkatan baru). 

Jadi total ada 1 cowok dan 3 cewek, kira2 jam 16.00, kita sama2 ke kos2an temen kita yg cewek juga - sebut aja namanya "Dyah". Karena namanya memang Dyah, hahaha. gak apa2 lah gua sebut nama asli. Toh ente juga gak tau kan dyah yang mana. Yang namanya dyah juga banyak kok di dunia ini. hehehe...

Bagus juga kos2annya, ada wifi juga, ada lobinya luas, aq tanyak berapa per bulan, katanya 1.2 juta'an... tapi bebas.. Waw, kos2an aku aja cuma 2,5 juta/tahun. Ini 1.2 juta/bulan. Gilak.. 

Dyah ini anaknya supel, cantik juga, putih juga, Tingginya sekitar 165 (sedahi aku) rambut panjang sepunggung. Berat badan mungkin sekitar 50'an kali yah saat itu.. Ukuran bra aq gak yakin nomer berapa, hurufnya juga gak yakin antara A atau B. Maklum aq mah gak ngerti yang kayak gituan sumpah. Sebenarnya niat aku memang belajar. Sama temen mah gak ada nafsu2an. 

Ok, kita belajar di lobby atau ruang tamu lah namanya, kita mulai belajar mengerjakan dari jam 17.00 terus jam 18.00 istirahat sebentar, Jam 18.45'an lanjut lagi sampek jam 20.00. Lumayan lama, tau sendiri lah yang jurusan akuntansi. Mulai dari proses menjurnal, buku besar, neraca saldo, neraca lajur, penyesuaian sampai laba rugi, perubahan ekuitas dll... Banyak banget akun - akun nya...

Gila deh nih dosen ngasih tugas..

Ok, jam 20.00 kita selesai, dan dilanjutkan dengan obrolan2 ringan cewek2 sambil bercanda. Apalagi saat itu hujan turun deras banget dari jam maghrib pokoknya... 

Waktu terus berlalu, mendekati jam 21.00 anak2 pada pulang. Dan anak cewek yang aku gonceng tadi juga akhirnya pulang juga pakek taxi burung biru. Tinggallah aku sendiri di lobby bersama dyah...

karena aq gak bawa jas hujan.. Mau naik taxi tapi bawa motor...

Aku bingung, ni mau ngomong apa, maklum daritadi yang ngomong cewek semua, yang rame cewek semua. Jadi aku bingung deh mau ngomong apa. Coba2 cari bahan omongan, aku ajak ngomong soal tugas, tapi itu gak bertahan lama - palingan cuma 10 menit - abis itu hening kembali.

Aku liat si Diah udah ngantug sepertinya. Akhirnya aku bilang, Dyah qm klo ngantug tidur aja di kamar, aq gak apa2 kok disini sendirian nunggu hujan. Akhirnya dengan permintaan maav karena mengantugh, Dyah masuk ke kamarnya dan dia tutup pintunya. Sementara aku tetap duduk di kursi sambil nungguin hujan.

Tak kuat menahan kantuk yang luar biasa hebatnya aku pun akhirnya tumbang juga. Aku mencari posisi yang enak buat tidur. Tas aku jadikan bantal. Dan tidur deh, Aku pikir nih hujan pasti lama banget.

Nyenyak banget aku tidur sebelum akhirnya ada yg membangunkan aku.

"Ar, ar, bangun !! jangan tidur disini, gak enak sama temen2ku yang lain" Kata dyah sambil menepuk2 pipi aku. Akupun muled, 

 ...

Aku liat jam, wuih udah jam 2 dini hari, aku liat diluar ujan udah reda. tapi dingin banget.

Aku bilang ke Dyah, "Ya ampun, udah jam 2, ya udah aq pamit dulu dyah".

Tapi si Dyah bilang, "Loh qm mau kemana, nih udah malam Ar.. Udah qm tidur aja di dalam".

Aku bingung, "Maksutnya...?? Di dalam mana ??".

Aku sempet mikir, mungkin ada kamar kosong gitu.

Si Dyah menyahut " Ya di dalam kamar, kamarku...".

Aku pun menolak, "Ah enggak ah, gak enak sama qm, aq juga gak enak sama penghuni yang lain"

Si Dyah tidak menggubris kata2ku malah mendorong2 tubuh aku, "Udah masuk aja ah "

Aku masih menolak "Eh Dyah, ini kos2an cewek".

Si Dyah masih terus memaksa dan terus mendorong tubuhku, "Iya gak apa2, disini udah biasa".

Tinggal selangkah lagi aku udah masuk kekamarnya dan aq pun berhenti, "Eh, ntar kalau ketauan ibu kos gimana ?"

Si Dyah malah mendorong tubuhku lebih keras "Biarin aja ibu kos tau juga gak apa2".

Sampai di dalam, aq sempet kikuk sebentar.

Terus aq bilang sambil berbisik, karena aq takut kedengeran sama penghuni lain, "Dyah aku tidur dibawah ya".

Si Dyah bilang, "Ya iyalah, masak qm tidur diatas".

Ya udah, akhirnya karena aq juga masih ngantugh akupun tidur. 

Hmm, lumayan hangat daripada tidur di lobby agak dingin kenak angin abis ujan.

Aku tidur dan masih belum terbesit pikiran ngeres.

Nah masalahnya itu terjadi saat aq bangun..

Aq bangun duluan jam 6 pagi.

Dan aq di suguhi pemandangan yang tak kuduga2.

Aku melihat si Dyah masih tidur dengan hotpen dan tanktop.

Aneh, padahal tadi malam dy masih pakek celana jeans dan kaos lengen pendek.

Tapi aq rasa mungkin karena AC nya dimatikan. Emang agak panas juga pas aq bangun. Aq aja sampek keringetan dikit.

Dyah mati'in AC karena dingin, lalu tidur, dan ditengah2 tidurnya "mungkin" karena gak ada ventilasi, udara jadi panas, dan akhirnya dy buka semua kaos dan jeans nya karena males nyalain AC.

Aku lihat kaos dan jeans nya ada di bawah kasur deket posisi aku lagi tidur.

Sepertinya karena lagi tidur, terus kepanasan, dyah asal aja sambil tidur buka kaos dan celana jeans nya..

Aku liat si Dyah lagi tidur, tangannya ditaruh di atas kepalanya dan ...

Anjirr aku horny liat keteknya Dyah..

Putih dan ada bulu2nya dikit kayak abis di cabut..

Aduh nih masih pagi lagi... Tegangan tinggi nih..

Aku mengambil kaosnya yang berwarna kuning,

Aq cium2 kaosnya dibagian keteknya..

Sedikit tercium aroma ketek..

Aku hirup aromanya dalam2, juga masih sedikit sekali tercium aroma ketiaknya...

Akhirnya aq gak tahan, 

Aq membuat rencana, Aq mau onani di kamar mandinya kos2anya Dyah sebelum pulang..

Tapi sebelumnya aku butuh "perangsang" yang lebih kuat.

Aq gak bisa hanya dengan mencium bagian ketiak kaosnya Dyah doang...

Hmm, aq harus mennghirup ketiak putihnya si Dyah dari dekat...

Muncul ketakutan, gimana kalau tiba2 si Dyah bangun, mati deh gue...

Gua harus ngejelasin apa..

Gimana kalau sampek Dyah marah2 terus bikin gempar kos2an, ah enggak enggak, masak pagi2 aku mau bikin keributan di kos2an orang... Malu lah ..

Akhirnya aku tidur kembali..

5 menit empet2, aq tahan2...

10 menit aq masih coba tahan2...

20 menit ambrol juga gue..

Ok, ketiak kanan Dyah masih kebuka keatas..

Aq harus ambil keputusan, kalau Dyah bangun, aq harus minta maav...

Aku dekatkan hidungku ke ketiak Dyah... Degdegan juga jantungku ini...

Aku pejamkan mata...

Aq tarik napasku dalam2...

Hmmm, aromanya sedap banget, kerasa kayak gimana gitu...

Aq hembuskan pelan2 agar Dyah tidak bangun, lalu aq tarik napas lagi, menghirup aroma ketek Dyah kuat2 sampek memenuhi seluruh isi paru2ku..

Lamaaaa banget aq belum bisa move on dari ketek Dyah... 

Dan tiba2, Jederrrr....

Ada yang mengeplak kepalaku bagian belakang dengan keras, sehingga hidungku langsung menempel ke ketiaknya Dyah...

Anjirr, aq kaget...

Terdengar suara,"Klo qm suka nikmatin aja nih" sambil ketawa..

Aq pun refleks menjauh, "Maav Dyah, Aq.. Aq... Aq.."

Jujur Aq gak bisa ngomong apa2 bingung mau ngomong apa juga...

"Aq mau pulang aja Dyah" kataku kebingungan...

"eh eh eh" kata Dyah...

"enak aja, qm yang mulai, pengecut banget qm, klo qm suka bilang suka" ..

Aq : "Dyah aq gak bermaksud..."

Dyah : "qm tuh cowok apa bukan sih.. kalau suka BILANG SUKA"

Suara Dyah terdengar keras dan membentak, aq sampek kaget..

Aq : "Dyah tenang dulu, Aq..."

Dyah : "KAMU SUKA APA ENGGAK"

Karena Dyah ngomongnya keras banget, aku takut kedengeran sama penghuni yang lain, ya akhirnya aq jujur bilang,

Aq : "Ya Aq suka dyah, udah kan, Aq suka, oke, puas kamu, oke, aku pulang sekarang."

Aq pun langsung berjalan ke arah pintu, saking bingungnya aq, aq mau pulang tanpa membawa tas aku... Lalu terdengar suara Dyah..

Dyah : "Sekali aq denger suara pintu kebuka besok semua temen2 bakalan tahu, kalau qm yang sok suci ini ternyata diam2 sukak sama aq dan pas aq tidur diam2 nyium ketek aku"

Langkahku terhenti.

Aq : "Maksud qm apa Dyah, Mau qm gimana, aq udah minta maav, udah kan, kenapa qm mau nyebar2in segala, apa untungnya buat qm"

Dyah duduk dikasur, lalu berkata, "Sini...SINI AKU BILANG SINI !! "

Aq kaget luar biasa setiap kali Dyah teriak kenceng banget, Aq takut penghuni lain kedengeran, tapi mungkin juga udah kedengeran juga, tapi daripada jadi heboh mendingan aq turutin kata Dyah..

Kontiku yang pas bangun tidur tegang liat keteknya Dyah sekarang malah mengkerut alias kendur..

Aku pun duduk di kasur disampingnya Dyah...

Dyah mengangkat tangannya sehingga ketiaknya terbuka kembali. Bedanya kalo tadi posisi tidur sekarang posisi duduk...

Aq : "Dyah aq gak bisa..."

Dyah : "Lanjutin atau ... "

Wajahku merah luar biasa kayak kentang rebus ...

Malu banget...

Dyah : " Ayo sini, qm suka kan, sini hidungnya..."

Dyah pun menjambak rambutku..

Aq : "Iya sabar ah, gak usah narik2 rambut segala napa sih, aq bisa sendiri"

Aq pun mencium keteknya Dyah sambil sesekali melirik ke matanya Dyah..

Aroma ketek kembali mengisi ruang kosong di paru2ku...

Dyah :"Pakek penghayatan, qm suka kan, qm suka kan, qm suka kan JAWAB"

Aq : "iya iya gak usah tereak tereak kenapa, iya aq suka qm, suka ketek qm.."|

Dyah : "hahahaha, Jilad !!"

Aq : "Dyah qm apaan sih.."

Dyah : Jilad atau aq teriak lagi...

Dengan ragu2 aku menjilad ketiaknya, anjirr, aq tambah horny...

Tiba2 tangan Dyah memegang burungku...

Aq kaget sekaligus malu karena burungku juga udah tegang, aq melihat ke wajah Dyah.

Dyah : "Lanjutin !! qm tuh cakep2 kok malu banget sama cewek"

Aq pun terus menjilad keteknya Dyah, yang tadinya biasa aja kini jadi rakus banget.

Dyah : "Ar, ar, aq geli udah"

Aq pun gak gubris kata2 Dyah. Tubuhku sudah dipenuhi nafsu.

Dyah : "Qm suka banget sih, doyan banget sih njilad2 ternyata, sebentar Ar, Sebentar..."

Dyah menjauhkan kepalaku dari ketiaknya.. Lalu membuka Tanktopnya dan juga Bra nya..

Dyah : "Sini, mimik2 dulu gantian yang dijilad.."

Anjirr.. tokednya Dyah putih kemerahan... Aq gak tau ukuran berapa.. Entah A atau B, yang jelas sekepal tangan, Tocil sih tapi gak kecil2 amat... Langsung aja aq nyosor ke payudaranya sampek Dyah jatuh tertidur di kasur.. Aq cupang sana sini, Aq jilad sana sini..

Dyah :"Ar, qm kayaknya belum pernah ML deh"

Aq (Sambil terengah2 menjilad dada Dyah dengan rakus) :"Iya, aq gak bisa dyah, aq malu'an klo sama cewek"

Dyah : Oh makanya kok rakus banget kayak gak pernah aja tapi sekarang tuh buktinya qm gak malu, knp tadi malu ??

Aq : yah kan qm yang nawarin. Tadinya ya aq malu.

Dyah : hahaha, ya udah lanjutin, enak kan. 

Dengan posisi terlentang, Dyah mengangkat kedua tangannya ke atas dan menaruh telapak tangannya dibawah kepala sebagai bantal sehingga kedua keteknya terlihat kembali, seolah2 badannya itu adalah hidangan buat aku yg lapar. Tak terhingga aq njilad tubuhnya Dyah dengan rakus. Dari payudara, aq jilad, aq remes2, terus ke keteknya lagi. Balik ke payudara lagi, aq hisap dengan bibirku kuat2 pas di daerah ketek dan puting, aq cupang sampek merah semua dst sampek semua badannya penuh lendir ludah aq... Sementara si Dyah hanya memejamkan mata seolah - olah menikmati atau gimana aq gak tau...

Aq bener2 merasa udah klimaks. Aq masih pakek baju dan celana dan aq pun mulai menempel dan menekan kontolku ke bagian memeknya Dyah. Dyah masih pakek hotpen.

Dyah: "eh eh eh, ni apa'an nih"

Aq : "iya iya maav cuma jilad2 aja ya. aq ngerti... ya udah aq udah gak tahan Dyah aq izin ke kamar mandi, aq jujur aja deh, aq gak kuat. Aq mau onani."

Dyah:"Eeeeeeeee..... enggak enggak qm tuh gimana sih maksudnya, aneh."

Dyah pun berdiri lalu membuka hotpen dan celana dalamnya sehingga dy bener2 bugil.

Setelah itu dia kembali tiduran di kasur dan..

Dyah (Sambil menunjuk ke arah meki nya):"Sekarang jilad ini, aq mau qm hisap ini juga"

Glek ! Aq pun sempet terpana dengan kondisi meki nya Dyah yang berjembi tapi gak rimbun. Sedengan lah jembinya si Dyah ini.

Aq pun mulai dari mencium pahanya, lalu aq tenggelam di mekinya Dyah...

Baru kali ini aq merasakan rasanya meki tuh kayak gimana.. Baunya kayak agak2 pesing, rasanya bacin, tapi seperti kata pepatah klo udah nafsu tai kucing pun terasa coklat, Ya q embat juga deh mekinya si Dyah..

Aq mencoba menjulurkan lidahku sedalam2ny kedalam mekinya Dyah.

Aq jilad dengan rakus. Nafsu itu bener2 sudah seperti di ubun2..

Jembinya Dyah aq jilad juga, aq masukin ke mulut seperti menghisap mi instant.

Tanganku mengelus2 pantatnya, sekali sekali ke perutnya lalu payudaranya balik lagi kepantat..

Sementara Dyah hanya mendesah2 kecil tanpa berkata sepatah apapun..

Aq merasakan Dyah udah orgasme, karena aku merasakan cairan asin..

Tapi aq terusin jilatan lidahku, jembinya aku masukin kemulut. Tapi aq bukan tipe orang yang suka jilad2 anus. jadi hal itu tetep tidak ku lakukan. Aku hisap, aq jilad, ada 1 jam kira2 aku jilad itu. Dari awal aq bangun jam 6, sekarang udah jam 8 lebih seperempat.. lalu keluar cairan asin itu lagi.. lalu aq jilad lagi aq sedot cairan itu sampai kering, bagiku itu cairan cinta, hehehe...

Setelah sekian lama tidak berkata2, Akhirnya keluar juga kata2 dari bibir Dyah..

Dyah : Ar, qm suka banget sama aq yah, aq mau keluar lagi, qm hisab lagi tapi jangan sampek kering yah, abis itu baru qm boleh masukin.

Aq : haha, qm sepertinya mengalami apa yang dinamakan multiple orgasme, udah berapa kali Dyah qm orgasme ??

Dyah : ni dah mau yg ketiga, qm isep lagi ya, asin kan ya, tapi jangan sampek kering, nanti sakit klo pas dimasukin..

Aq : "gak apa2 asin, aq cinta qm dyah, jadi gak kerasa.. "

Dan bener saja, cairan itu keluar lagi.. Aq hisap kembali cairan itu tapi gak sampek kering..

Lalu aq berdiri, gilak dari tadi aku masih pakek baju lengkap.

Aq pun membuka semua armor aq..

Lalu aq menindih Dyah dengan tubuhku. lalu aq cium lehernya, dan baru sekarang aku cium bibirnya dengan rakus. Gilak dari tadi ngapain aja sampek gak ciuman bibir. saking asiknya sama Ketek, Payudara, jembut, meki..

Dyah : "emphh.. berat Ar.."

Aq : "sorry Dyah, Aq ..."

Aq gak bisa meneruskan kalimatku lagi.. Aq tindih Dyah, tanganku melewati ketiaknya dan memegang pundak belakangnya dan seperti yang saudara prediksi, aq masukin deh tuh ... gak begitu sempit.. Dan gak keluar darah...

Aq :"Dyah qm udah gak perawan ??"

Dyah : Sorry Ar, aq udah pernah dulu SMA tapi cuma 2 kali, knp ? qm baru pertama ya"

Aq : "Oh.. ya gak apa2.. Iya hehe baru pertama sama qm Dyah"

Dyah : "Ya aq tau aja soalnya qm rakus banget terus juga goyangannya masih kaku, yang lemes dikit Ar.."

Aq pun mencoba untuk lemes tapi tetep aja gak bisa selemes suhu2 disini yang udah tinggi jam terbangnya.

cuma 20 menit keluar deh tuh cairanku...

Aq sampek ngos2an...

Rasanya anget sampek seluruh badan...

Dyah yang udah orgasme dari tadi sih nyantai aja, tapi aq langsung ambruk ke tubuhnya Dyah dengan posisi burungku yang belum dicabut, hahaha...

Dyah membelai kepalaku dengan lembut...

Aq pun masih belum bisa bangun...

Terlalu nikmat saudara2 sampai gak bisa bangun, hahaha....

Jam sudah jam 9 menuju setengah 10...

Lalu Dyah bangun. Dan burungku baru keluar dari sarangnya Dyah...

Dyah berjalan ke kamar mandi...

Aq masih melihat Dyah berjalan dari belakang...

Lalu terdengar suara percikan air shower...

20 menit kontolku tegang kembali..

Dengen PEdE aq berjalan kekamar mandi...

Kali ini aq bener2 gak malu..

Aq ketuk pintu kamar mandi.

"dyaahh..."

lalu terdengar suara "bentaaarrr.."

Pintu dibuka dan Dyah melihat aq...

dan sepertinya Dyah sudah mengerti, 

Dyah : "haha, mau nambah ta qm ?"

Aq : "Iya Dyah aq cinta qm...."

Dyah : "Ayok dikamar mandi yuk..."

Aku pun masuk ke kamar mandi dan yah melanjutkan dikamar mandi..

Pokoknya, aq pulang itu jam 12'an siang...

Terus langsung sarapan, Eneergi alamku sepertinya terkuras habis haha..

beberapa minggu kemudian si Dyah terdeteksi hamil dan aq tanggung jawab menikahinya..

Dyah itu nama asli isteriku. Kepanjangannya rahasia dan namaku depannya "Ar**" hehehe...

rahasia dong. Walaupun suhu gak kenal saya tapi cukup segitu aja deh...

Sorry kalau banyak yang belepotan.. 

Newbie hanya menceritakan apa adanya...

Ini thread pertama newbie..

Dan ini juga tanpa sepengetahuan Isteri..

Mohon maaf jika newbie "pasti" banyak melakukan kesalahan...

SUMBER : SEMPROT.COM

PENULIS : vrs2006

Pengalaman Seks Pertama


agen-judi-bola

log in

Captcha!
Don't have an account?
sign up

reset password

Back to
log in

sign up

Captcha!
Back to
log in
Choose A Format
Gallery
Punya Banyak? Upload semua!
Meme
Meme .K
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Image
Gambar / GIF